Wednesday, August 10, 2022

Bukti Sahih Gadung Antidiabetes

- Advertisement -spot_img
Must Read
- Advertisement -spot_img

Begitulah hasil riset ilmiah Endang Sri Sunarsih Apt MSi, peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang. Ia menguji khasiat gadung terhadap 20 tikus putih galur wistar, jantan, dan berumur 2-3 bulan. Tikus-tikus itu dibuat mengidap diabetes dengan pemberian 150 mg aloksan per kg bobot tubuh. Aloksan bersifat hidrofilik alias mudah berikatan dengan air. Zat kimia itu menginaktivasi enzim glukokinase dan menimbulkan reaksi oksidasi pada sel-sel beta-pankreas sehingga produksi insulin terganggu.

Endang mengelompokkan satwa uji itu dalam 4 grup, masing-masing terdiri atas 5 ekor. Apoteker itu memberikan 12,6 IU insulin per kg bobot tubuh pada kelompok I yang merupakan kontrol positif. Sedangkan kelompok II merupakan kontrol negatif dan diberi 5 ml akuades. Endang memberikan masing-masing 630 mg dan 1.260 mg infus umbi gadung kepada kelompok III dan IV. Setiap perlakuan itu diberikan sekali sehari selama 2 pekan.

Untuk membuat infus, Endang meniru teknologi proses yang biasa diterapkan oleh produsen keripik gadung. Mula-mula ia mengupas umbi, mengiris tipis-tipis, mengolesi irisan umbi dengan abu gosok, dan mengepres hingga air keluar. Alumnus Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada itu lalu menjemur umbi hingga kering, merendam 2 malam, mengukus, dan menjemur kembali hingga kering.

Pengirisan, perendaman, dan pengeringan gadung menekan kadar sianida hingga 85% sehingga gadung aman dikonsumsi. Perendaman umbi dalam larutan garam 8% selama 3 malam, misalnya, hanya menyisakan 7 ppm sianida. Menurut Food and Agriculture Organization kadar sianida 50 mg per kg bobot tubuh masih aman dikonsumsi. Umbi kering itu diblender kemudian dipanaskan dalam air bersuhu 90oC selama 15 menit. Air itu lalu disaring dan diberikan kepada mencit-mencit di grup III dan IV.

Gula turun

Pada hari ke-4, 7, 10, dan 14, Endang mengecek kadar gula darah binatang percobaan Rattus norvegicus itu. Hasilnya kadar gula darah turun pada kelompok yang diberi infus umbi gadung. Pada kelompok III gula darah turun menjadi 175 mg/dl; kelompok IV, 125,16 mg/dl-gula darah sebelum pemberian infus umbi gadung masing-masing 261,95 mg/dl dan 438,16 mg/dl (lihat tabel).

Bahkan penurunan gula darah pada grup IV itu setara kelompok yang diberi insulin, 122,62 mg/dl. Sebelum diberi insulin, 421,99 mg/dl. Persentase penurunan kadar gula pada kelompok IV mencapai 28,64% tak kalah ketimbang kelompok I (29,34%). Artinya, umbi gadung berpotensi sebagai alternatif obat diabetes.

Menurut Endang gula darah turun setelah pemberian infus lantaran umbi gadung menghambat kerusakan sel-sel beta-pankreas. Dampak penghambatan itu adalah produksi insulin dalam tubuh kembali stabil. ‘Aloksan memicu kerusakan pankreas, pemberian infus umbi gadung mampu menghambat kerusakan itu,’ ujar Endang. Sayangnya, Endang belum mengungkap senyawa aktif dalam umbi gadung yang menurunkan kadar gula darah.

Untuk mengatasi diabetes mellitus, Endang menyarankan pasien untuk mengkonsumsi 5-10 g umbi gadung per hari selama 7 hari. Boleh dalam bentuk olahan keripik atau cukup dikukus. Setelah itu hentikan sementara konsumsi umbi gadung Dioscorea hispida. ‘Karena dari hasil penelitian, pemberian infus umbi gadung lebih dari 7 hari mengakibatkan fluktuasi peningkatan kadar glukosa darah. Walaupun pada hari ke-10 dan ke-14 terjadi penurunan kadar gula kembali,’ ujar Endang. Konsumsi gadung dapat dilanjutkan bila gula darah naik lagi.

Racun

Selain berkhasiat obat, gadung memang terkenal sebagai tumbuhan beracun. Senyawa toksik seperti dioskorine dan asam sianida menyebabkan kejang, pusing, mual, dan muntah. Namun, bila diolah dengan benar efek toksik gadung dapat dihilangkan dan memiliki banyak kegunaan. Buktinya sejak dulu gadung menjadi pangan alternatif bagi sebagian masyarakat Indonesia.

Dalam Tumbuhan Berguna Indonesia, K Heyne menyebutkan masyarakat Bali mengkonsumsi umbi gadung dengan cara digoreng dan dibubuhi kelapa parut. Di Ambon umbi gadung ditumbuk, dicampur dengan tepung sagu, lalu dibuat roti. Rasanya lebih enak ketimbang roti sagu biasa. Sedangkan di Jawa gadung diolah menjadi keripik.

Heyne menuturkan sebagai herbal, gadung digunakan untuk mengobati kusta. Umbi gadung dipotong kecil dan direbus dengan cabai jawa Piper retrofractum, lada putih Piper nigrum, gula kelapa, dan kelapa parut. Air rebusan bahan-bahan itu lalu diminum, sedangkan ampas rebusan dioleskan di bagian tubuh yang luka. Kombinasi parutan gadung dan gadung cina Smilax china digunakan untuk mengatasi sifilis.

Pemanfaatan umbi gadung untuk mengatasi diabetes mellitus belum populer. Menurut Endah Lasmadiwati, herbalis di Rawamangun, Jakarta Timur, gadung bagus sebagai camilan untuk pengidap diabetes. Musababnya, kandungan karbohidrat gadung relatif rendah. Hasil penelitian Direktorat Gizi Departemen Kesehatan menyebutkan setiap 100 g umbi gadung mengandung 23,23% karbohidrat, beras 78,9%. Artinya, dengan kadar karbohidrat yang lebih rendah, gadung bisa menjadi pangan alternatif bagi diabetesi alias penderita diabetes.

Selama ini mereka memanfaatkan obat diabetes seperti golongan sulfonil urea dan biguanida serta suntikan insulin. Sayangnya, harga obat-obatan itu relatif mahal dan pasien mesti menggunakan dalam jangka panjang yang menimbulkan dampak buruk. Oleh karena itu pasien mencari obat alternatif yang murah, mudah diperoleh, dan aman alias efek samping jauh lebih kecil ketimbang obat sintetis. Gadung mempunyai persyaratan itu. Di balik racun, gadung menawarkan khasiat antidiabetes yang terbukti secara ilmiah. (Ari Chaidir)

 

 

 

> Umbi gadung beracun, tetapi bila diolah dengan benar memiliki banyak khasiat

Foto-foto: Ari Chaidir & Kiki Rizkika

 

 

 

Gadung vs Kadar Gula Darah

Hari Ke Kadar Gula Darah (mg/dl)

Grup I Grup II Grup III Grup IV

0 421,99 303,30 261,95 438,16

4 303,81 300,09 234,55 221,30

7 228,57 205,11 174,86 148,24

10 199,20 236,39 187,13 188,07

14 122,62 255,82 175,56 125,16

Sumber: Endang Sri Sunarsih Apt MSi

Keterangan

Grup I : 12,6 IU insulin Grup 3 : 630 mg infus umbi gadung

Grup 2 : 5 ml akuades Grup 4 : 1.260 mg infus umbi gadung

^ Endang Sri Sunarsih, buktikan gadung

antidiabetes mellitus

^^ Umbi gadung, secara tradisional dimanfaatkan

sebagai bahan pangan dan obat kusta

- Advertisement -spot_img

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img
Latest News

Organik Tinggikan Produksi

Industri parfum, kosmetik, insektisida, dan aromaterapi merupakan beberapa sektor yang memerlukan minyak nilam. Bahkan dalam industri parfum tidak ada...
- Advertisement -spot_img

More Articles Like This

- Advertisement -spot_img