Wednesday, September 28, 2022

Rekam Jejak Durian dari Zaman ke Zaman

Rekomendasi

Trubus.id — Pada 1970 masyarakat hanya mengenal durian sebagai pohon bersosok tinggi yang tumbuh di pekarangan. Saat itu belum ada yang mengebunkan durian secara intensif. Pada dekade berikutnya masyarakat “kaget” ketika pohon durian mulai dibudidayakan, dengan sosok pohon pendek dan mampu berbuah. Berikut ini perkembangan durian di Indonesia dari zaman ke zaman.

1980-an

Mulai bermunculan kebun durian—hasil budidaya—dengan jarak tanam teratur antara lain milik Ali Wardhana di Ciputat, Kota Tangerang Selatan, Provinsi Banten. Bernard Sadhani juga mengebunkan durian di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Saat itu para pekebun memilih jenis monthong (durian introduksi dari Thailand) dan durian lokal bernama matahari.

Menurut Reza Tirtawinata, pada era 1980-an penguasaan budidaya durian belum kuat. Sistem pemupukan serta penanganan hama dan penyakit belum dikuasai dengan baik. Banyak pekebun yang akhirnya gagal mendapat laba maksimal.

1990-an

Budidaya durian secara intensif di Cagak, Kabupaten Subang, Jawa Barat. Haryanto Dhanutirto mengembangkan durian monthong, hepe, dan matahari. Budidaya durian berhasil, panen pun berkelanjutan.

Namun, pada tahun ketiga mulai terjadi pencurian. Lahan budidaya seluas 27 hektare dan tanpa pagar. “Habis berapa miliar jika memagar 27 hektare?” kata Reza. Pencurian dan sumber daya manusia yang menguasai durian menjadi permasalahan pada tahap ini.

2000-an

Mulai introduksi durian mancanegara seperti kanyao dan musang king. Namun, saat itu belum ada histeria durian musang king seperti saat ini.

2012

Importir mendatangkan daging buah durian musang king dan dipasarkan dengan harga fantastis, Rp500.000 per kg. Masyarakat heboh dengan harga jual yang amat tinggi. Durian introduksi musang king pun menjadi buah bibir.

2014–2018

Masyarakat mulai mengembangkan durian musang king dan ochee. Ada yang menanam bibit langsung. Beberapa petani di Brongkol, Kabupaten Semarang, menyambung pucuk (top working)dengan durian lokal. Tiga tahun kemudian, petani memanen hasil sambung pucuk.

2021–2022

Para pekebun yang menanam musang king, ochee, dan bawor memanen buah secara kontinu. Mereka menerapkan sistem inden sehingga ketika panen, buah lagsung terserap pasar. Harga jual buah fantastis, hingga Rp900.000 per kg kupas.

- Advertisement -spot_img
Artikel Terbaru

Radio Kayu dan Sepeda Bambu Kreasi Alumni ITB

Trubus.id — Singgih Susilo, alumni Desain Produk Institut Teknologi Bandung (ITB 86) membuat kreasi unik berbahan dasar kayu dan...
- Advertisement -spot_img

More Articles Like This

- Advertisement -spot_img