Saturday, August 13, 2022

Kentang Fantastis: 70 Ton Sehektar

- Advertisement -spot_img
Must Read
- Advertisement -spot_img

Itu 3 kali lipat dari rata-rata produksi pekebun lain di Indonesia yang cuma 20—25 ton per ha. Malahan Yuli yang  mengelola 5 ha lahan dapat panen lebih cepat 45 hari ketimbang pekebun lain.

Yuli Sungkowo tidak menanam kentang di lahan bukaan baru. Bukan. Pekebun kentang sejak 25tahun lampau itu membudidayakan Solanum tuberosum di lahan yang bertahuntahun juga ditanami kentang. Lahannya di sentra Gunung Bromo, Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur, di ketinggian 1.700 m dpl.

Teknik budidayanya serupa dengan pekebun kentang lain di Indonesia. Misalnya sebelum penanaman, tanah diolah, diratakan, dan dibuat guludan dengan lebar 75 cm. Jarak antarbedengan 30 cm. Setelah itu, guludan ditaburi 1,5 ton pupuk kandang dan 800 kg pupuk ponska per hektar. Tanah diaduk dan diratakan kembali dengan cangkul. Sebelum penanaman, Furadan ditaburkan di lahan itu.

Pupuk cair

Satu hal yang membedakan cara budidaya itu adalah Yuli Sungkowo menambahkan pupuk cair. Itu tak dilakukan pekebun lain di sana. Kandungan pupuk cair yang berbahan baku ikan mujair itu berupa nitrogen 3,12%, fostat 0,25%, kalium oksida 3,04%. Nutrisi itu juga mengandung unsur mikro seperti besi, mangan, tembaga,khlorin, dan sulfat.

Pupuk cair itu dilarutkan dalam air dengan perbandingan 1:4. Untuk satu hektar, Yuli perlu 576 liter larutan hasil pencampuran 12 botol berisi masingmasing 12 cc. Penyemprotan pertama saat anggota famili Solanaceae itu berumur 12 hari dengan interval 8 hari dan frekuensi 5 kali. Dampak pemberian pupuk itu tampak ketika tanaman berumur sebulan. Saat itu Januari 2006, tanaman milik pekebunpekebun lain luluh lantak akibat derasnya hujan. Kentang di kebun Yuli tetap vigor.

Ketika berumur sebulan, tanaman kentang tampak subur. Itu terlihat dari sosok tanaman yang lebih rimbun dibanding tanaman pekebun lain. Oleh karena itu ia pun berencana memanennya pada umur 70 hari untuk dimanfaatkan sebagai bibit. Pada 20 Maret 2006, ia memanen kerabat tomat itu. Hasilnya membuat ia terbelalak. Sebab, ukuran umbi amat besar layaknya untuk konsumsi, mencapai 100—500 g. Padahal, bobot umbi untuk bibit rata-rata 60—80 gram.

Meski umur tanaman baru 70 hari, daging umbi lebih padat dan layak konsumsi. Itu diukur dari bobot per karung ukuran 75 cm x 60 cm yang biasanya memuat 54—64 kg, kini menjadi 60—70 kg.  Artinya, selain mendongkrak produktivitas, Yuli juga berhasil memangkas waktu produksi yang biasanya 115—120 hari, kini hanya 70—75 hari.

Total jenderal volume panen perdana mencapai 35 ton dari lahan 0,5 ha dengan populasi 45.000 tanaman “Ini luar biasa” ujarnya. Ia memang mengelola 5 ha lahan, tetapi panen dilakukan bertahap. Panen periode berikutnya berlangsung pada akhir April 2006 sehingga volume panen belum diketahui. Artinya produksi rata-rata sekitar 70 ton per ha. Jika memanen untuk bibit, biasanya ia hanya mengangkut 12 ton dari lahan 0,5 hektar atau 24 ton per hektar. Peningkatannya hingga 23 ton.

Untung besar

Dari total produksi 35 ton, 70% atau sekitar 24,5 ton kentang bermutu A yang dijual Rp2.200 per kg. Cirinya bobot umbi lebih dari 100 g. Sedangkan kentang bermutu B bobot 60—100 g, hanya 25% (8,75 ton). Namun, ia tidak menjualnya. “Saya simpan untuk bibit,” kata Yuli. Kentang berkualitas rendah alias apkir sekitar 1,75 ton, dijual Rp1.000 per kg.

Total jenderal, Yuli meraup omzet Rp55- juta atau untung sekitar Rp44- juta dari lahan 0,5 hektar. Jika dijual seluruhnya (termasuk kentang mutu B, red), Yuli bisa mendapatkan tambahan keuntungan Rp15,75-juta. Menurut ayah 2 anak itu, biaya penanaman kentang 0,5 hektar Rp10.942.000. Jumlah itu tidak jauh berbeda dengan biaya produksi pada musim tanam sebelumnya. “Saya hanya menambah biaya Rp252.000 untuk membeli tambahan pupuk cair,” ujar pria 46 tahun itu.

Menurut Ir Gustaaf A Wattimena PhD, guru besar bidang hortikultura dan kultur jaringan Institut Pertanian Bogor, hasil yang dicapai Yuli sangat fantastis. Biasanya, kentang berumbi pada umur 45—60 hari. Setelah itu, pekebun bisa memanen 600 kg umbi per hari selama 60 hari berturut-turut dari lahan 1 ha. Total volume produksi 36 ton per hektar.

Keberhasilan Yuli mendongkrak produksi kentang, belum dapat diklaim akibat pupuk cair yang ia gunakan. “Banyak faktor yang mempengaruhi kualitas tanaman,” kata Wattimena. Faktor-faktor itu antara lain rendahnya serangan hama dan penyakit, kondisi tanah, ketersediaan air, serta iklim. “Kalau pun kondisinya sangat ideal, produksi kentang maksimal 40 ton per hektar,” ujar ahli mikrobiologi itu.

Dosen Fakultas Pertanian IPB itu mengungkapkan, meski umbi jumbo, belum tentu berkualitas prima. “Umbi besar tapi kandungan airnya tinggi, tetap saja tidak bermutu. Kualitas diukur daribobot kering umbi,” kata peraih doktor hortikultura University of Wisconsin, Amerika Serikat itu.

Untuk kentang granola, bobot kering minimal 14% dari bobot total umbi. Sedangkan untuk kentang industri pengolahan minimal 20%. Memang kualitas umbi yang dihasilkan Yuli belum teruji kualitasnya. Meski begitu, toh Yuli telah meraup untung hingga berlipatlipat. Itulah sebabnya, pekebun-pekebun lain di Pasuruan kini mengikuti jejak Yuli: menambahkan pupuk cair. (Imam Wiguna/ Peliput: Rosy Nur Apriyanti)

 

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
Latest News

Organik Tinggikan Produksi

Industri parfum, kosmetik, insektisida, dan aromaterapi merupakan beberapa sektor yang memerlukan minyak nilam. Bahkan dalam industri parfum tidak ada...
- Advertisement -spot_img

More Articles Like This

- Advertisement -spot_img