Friday, December 2, 2022

Si Bulat Hitam dari Papua

Rekomendasi
Pohon jambul bol bulat asal Papua banyak ditanam di halaman rumah warga
Pohon jambul bol bulat asal Papua banyak
ditanam di halaman rumah warga

Jambul bol asal Papua  bersosok besar dan berdaging tebal. Potensial dikembangkan.

Saat menyusuri jalan Argapura, Kota Jayapura, Provinsi Papua, Karim Aristides mengurangi laju mobil, lalu menepi di depan sebuah lapak buah-buahan. Ia menghentikan mobil lantaran penasaran pada tumpukan buah sekepalan tangan orang dewasa. Buah itu berbentuk bulat dan berwarna hitam. Di antara tumpukan buah itu, dua buah di antaranya berbobot mencapai 400 gram per buah.

Karim lantas membelah salah satu buah. Begitu terbelah tercium aroma khas jambu bol Syzygium malaccense. Ia menuturkan ciri khas jambu bol juga terasa dari tekstur daging buah yang lembut seperti kapas dan berair jika buah sudah matang.  “Kalau buah yang belum terlalu matang teksturnya renyah. Rasa buah matang manis sedikit masam sehingga menyegarkan,” ujarnya. Menurutnya baru kali itu ia menjumpai jambu bol seperti itu.

Karim lalu meminta alamat pemilik pohon kepada penjual buah. Ia lalu menyambangi pohon itu. Saat itu, pada 2010, beberapa dompol buah masih tersisa bergelayut di pohon. “Bentuk daunnya memang mirip dengan jambu bol, tapi lebih panjang, bisa mencapai 40—43 cm. Daun jambu bol di Pulau Jawa dan Sumatera rata-rata hanya 25 cm,” ujar penemu durian pelangi papua nan cantik itu. Sayang, si empunya pohon melarang Karim memanjat pohon untuk memotret buah. Ia pun hanya membeli beberapa buah untuk dibawa ke rumah. Karim pun urung menelusuri lebih lanjut asal-usul buah itu. Ia berpikir mungkin di Pulau Jawa dan Sumatera jambu bol seperti itu juga ada.

Jambu bol di tanahair lazimnya berbentuk lonceng dan berwarna merah cerah
Jambu bol di tanahair lazimnya berbentuk
lonceng dan berwarna merah cerah

Dua tahun berselang hasrat untuk menelusuri keberadaan jambu bol unik itu kembali menggebu setelah Karim mengirim foto jambu bol itu ke beberapa ahli buah. Salah satunya peneliti Balai Penelitian Tanaman Buah Tropika, Balai Penelitian dan Pengembangan Pertanian, Kementerian Pertanian, Panca Jarot Santoso SP MSi, dan Dr M Reza Tirtawinata MS dari Taman Wisata Mekarsari. Kedua ahli itu berpendapat sama: belum pernah melihat jambu bol seperti itu. Begitu juga dengan ahli Botani di Bogor, Jawa Barat, Gregori Garnadi Hambali, saat Trubus memperlihatkan foto jambu bol papua itu. “Saya pernah lihat jambu bol asal Papua yang juga berwarna hitam, tapi bentuknya lonceng, bukan bulat,” ujar Greg Hambali.

Berbagai pendapat itu menguatkan dugaan Karim jika jambu bol itu merupakan buah endemik Papua. “Tadinya saya menduga jambu bol itu juga tersebar di kawasan timur Indonesia. Tapi, saat saya berkunjung ke Ternate dan Halmahera, Maluku Utara, baru-baru ini, saya tidak menemukan satu pun jambu bol bulat,” kata Karim.

Pada Mei—Juni 2013 Karim pun kembali menelusuri lokasi pohon. Ia berkeliling ke kawasan Jayapura, Abepura, Depapre, hingga Sentani. Ternyata populasi jambu bol itu cukup banyak. “Hasil pengamatan saya 95% jambu bol yang ditanam warga bukan jenis lonceng yang kerap ditemukan di Pulau Jawa dan Sumatera, tapi yang bulat,” kata pria 49 tahun itu. Sayang, saat penelusuran kali itu sebagian besar buah masih pentil, baru sebesar jempol orang dewasa.

Pada kunjungan berikutnya Karim tidak sampai menemukan buah matang karena hampir seluruh pentil itu rontok akibat terpaan air hujan. “Mungkin karena anomali cuaca, sampai saat ini curah hujan di Jayapura dan sekitarnya masih tinggi,” kata Karim. Baru pada 3 Juli 2013 Karim menemukan pohon berbuah lebat yang tumbuh sekitar 30 m dari pantai Base-G, Jayapura Utara.

Pohon itu tumbuh di halaman rumah Emses Yoku, di antara pohon kelapa dan mangga. Pada beberapa cabang sekunder tampak dompolan buah. “Buah yang terbesar mencapai 320 g per buah. Padahal, si pemilik pohon tidak pernah memberi pupuk,” ujarnya. Menurutnya pohon itu bisa dijadikan pohon induk karena dapat berbuah lebat saat pohon lain buahnya rontok akibat cuaca tidak menentu.

Karim pun memborong beberapa kilogram buah. Ia lalu mengirimkan buah itu ke beberapa kolega di berbagai daerah seperti penangkar buah di Bali, Made Supala, dan Hendro Suparman di Pontianak, Kalimantan Barat. “Saya ingin meyakinkan jika jambu bol itu memang hanya tumbuh di Papua,” kata Karim. Jawaban mereka juga sama: belum pernah melihat jambu bol seperti itu. Made Supala lantas mengirimkan foto jambu bol unik itu kepada peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) di Bogor, Made Sri Prana PhD. “Saya juga belum pernah melihatnya sebelumnya,” kata mantan Kepala Kebun Raya Bogor pada 1983—1987 itu. Begitu juga kepala Pusat Kajian Hortikultura Tropika (PKHT) IPB, Sobir PhD.

Jambu bol bulat asal Papua itu diduga varian jambu bol Syzygium malaccense
Jambu bol bulat asal Papua itu diduga varian jambu bol Syzygium malaccense

Varian

Menurut Greg Hambali, jambu bol bulat asal Papua itu kemungkinan varian jambul bol Syzygium malaccensis. “Varian itu kemungkinan muncul akibat persilangan alami di alam,” ujar Greg. Pendapat serupa juga dilontarkan Made Sri Prana. “Ini menjadi bukti kekayaan hayati negara kita luar biasa. Oleh karena itu saya berharap jambu bol itu segera diperbanyak sebelum didahului negara lain,” ujar doktor alumnus University of Birmingham, Inggris, itu.

Reza menuturkan jambu bol itu berpotensi dikembangkan sebagai buah konsumsi karena berukuran besar dan porsi buah yang dapat dikonsumsi tergolong tinggi karena berdaging tebal. “Hanya saja soal rasa masih perlu diperbaiki. Jambu bol terakhir yang saya temukan rasanya justru cenderung hambar,” kata Karim. Ia menduga rasa kurang manis itu karena pohon jambu bol ternaungi pohon mangga dan kelapa sehingga intensitas matahari yang diterima tanaman kurang. Akibatnya fotosintesis kurang optimal. Sementara pohon jambu bol yang rasa buahnya manis tumbuh menyendiri di tepi tebing sehingga terpapar sinar matahari penuh. “Kalau soal rasa dapat diperbaiki dengan pemupukkan intensif,” ujar Reza.

Menurut Made Sri Prana rasa buah juga dapat diperbaiki dengan mengawinsilangkan jambu bol bulat itu dengan jambu bol unggul berasa manis. Itulah yang rencananya akan ditempuh Made Supala. Ia berencana menyilangkan jambu bol papua itu dengan varian jambu bol asal Spanyol yang rasanya manis. Jambu bol asal Negeri Matador itu juga tahan simpan hingga 6—7 hari dalam suhu ruang karena berdaging padat. Sementara jambu bol bulat dan hitam asal Papua yang sudah matang hanya tahan 2,5 hari. Dengan persilangan itu diharapkan dapat  memperpanjang daya simpan jambu bol papua.

“Kita juga harus berimprovisasi untuk meningkatkan nilai tambah plasma nutfah yang kita punya,” kata Karim. Dengan begitu di masa mendatang jambu bol eksotis itu tak sekadar menjadi tanaman koleksi, tapi juga dapat membanjiri pasar buah tanahair. (Imam Wiguna)

- Advertisement -spot_img
Artikel Terbaru

Alasan UGM Mendorong Konversi LPG ke Kompor Listrik

Trubus.id — Ketergantungan penggunaan kompor gas LPG terus meningkat. Itu yang menjadi salah satu alasan Pusat Studi Energi (PSE)...
- Advertisement -spot_img

More Articles Like This

- Advertisement -spot_img