Thursday, December 8, 2022

Stroberi asal Gunung Lawu

Rekomendasi

02. nenesBuah stroberi merah cerah bergelantungan menjadi pemandangan di Desa Kalisoro, Tawangmangu, Karanganyar, Jawa Tengah. Kalisoro memang sentra stroberi di daerah wisata kebanggaan Karanganyar itu. Luas penanaman total mencapai 9 ha, kebanyakan tersebar di lahan penduduk. Fragaria sp itu ditanam berdampingan dengan sayuran dataran tinggi seperti wortel, kubis, dan sawi.

Menurut Suyatno dari kelompok tani Sumber Agung, ada 3 jenis stroberi yang dbudidayakan di Tawangmangu. Jenis pertama bentuk buahnya tidak beraturan dengan biji di permukaan kulit melesak ke dalam. Jenis yang dijuluki nenes itu daunnya bergelombang, didatangkan dari Bedugul, Bali. Jenis kedua, silva, berbentuk sama tapi biji bertonjolan dengan tekstur daging buah keras dan padat. kalifornia—jenis ketiga, bentuknya paling bagus. Kalifornia membulat dan lonjong ke ujung.

03. californiaSoal rasa, jangan tertipu penampilan. Nenes justru paling manis dan segar; kalifornia paling masam dan kering. Itu berbeda dengan nenes di Bedugul, yang warnanya pucat dan agak masam. Menurut Paulus Hari Susilo dari kebun wisata Kusuma Agro, Batu, iklim dan kondisi tanah Tawangmangu cocok untuk stroberi. Maklum, stroberi barang baru di Tawangmangu sehingga hara tanah masih mendukung karakternya yang rakus hara. Jadi, mau makan stroberi? Ke Tawangmangu saja. ***

- Advertisement -spot_img
Artikel Terbaru

Potensi Pemanfaatan Limbah Ceker Ayam sebagai Obat

Trubus.id — Mahasiswa Universitas Gadjah Mada menciptakan collagen tripeptide yang dihasilkan dari limbah ceker ayam sebagai alternatif pengobatan aterosklerosis.  Fitria Yuliana,...
- Advertisement -spot_img

More Articles Like This

- Advertisement -spot_img